Pro-Kontra Nuklir

Saat ini sedang ramai dibicarakan rencana pemerintah untuk menggunakan nuklir sebagai sumber energi listrik untuk Jawa. Tempat untuk membangun reaktor nuklir ada beberapa lokasi antara lain Gunung Muria (Jepara, Jawa Tengah), Palau Madura (Jawa Timur), dan Banyuwangi (Jawa Timur). Akan tetapi masyarakat di lokasi yang dipilih, mati-matian menolak rencana pemerintah tersebut. Bahkan terakhir masyarakat Madura menyatakan menolak. Ketika pertama kali dihembuskan rencana membangun reaktor nuklir di Gunung Muria beberapa tahun silam, berbagai elemen masyarakat ramai-ramai menolaknya. Cukup lama rencana tersebut dibenamkan sampai akhirnya muncul lagi. Ketika rencana penggunaan energi nuklir mulai disosialisasikan kembali, terjadi ledakan di Laboratorium Kimia Pusat Pengembangan Industri Nuklir Badan Tenaga Nuklir Nasional di Kompleks Pusat Penelitian Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Puspitek), Serpong, Tangerang, Banten, awal pekan lalu (10/9/07). Polisi dan Batan memastikan tidak ada dampak radiasi zat radioaktif dari kejadian tersebut. Kita lega. Namun bagi masyarakat, kejadian tersebut tetap mencemaskan. Bagaimana pemerintah mau membangun reaktor nuklir kalau di Puspitek saja bisa jebol. Apalagi ini bukan kejadian pertama. Pada 31 Agustus 1994 telah terjadi ledakan di gudang Pusat Penelitian Teknologi Keselamatan Reaktor Batan. Saat itu seorang karyawan tewas.

Dalam benak masyarakat sudah tertanam, nuklir itu berbahaya. Itu tak salah. Negara pengguna reaktor nuklir di Eropa, Jepang, dan Amerika Serikat masih pusing memikirkan tempat pembuangan sampah nuklir mereka. Sampah radioaktif bisa menyebabkan munculnya berbagai penyakit mematikan.

Ledakan yang terjadi di Puspitek Serpong kembali “meledakkan” pro-kontra pemanfaatan energi nuklir. Catatan penting dari ledakan itu, penggunaan pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) memang ada risikonya. Apa yang terjadi di Three Mile Island, AS (1979), dan Chernobyl, Rusia (1986), adalah contoh bagaimana risiko teknologi nuklir.

Akan tetapi nuklir tidak hanya menampakkan wajah yang menakutkan. Nuklir adalah sumber energi listrik luar biasa. Di Puspitek Serpong saja sudah banyak riset dilakukan yang bermanfaat untuk keperluan medis, industri, dan pertanian serta mengukur kadar pencemaran udara. Cukup banyak produk penelitian yang dihasilkan dalam beberapa tahun terakhir, meskipun kalau dibandingkan dengan penelitian di negara lain, apa yang kita hasilkan masih tertinggal jauh. Terlepas dari itu, apa yang diungkapkan ini menunjukkan wajah ramah dari nuklir.

Pemerintah telah memasukkan energi nuklir ke dalam kelompok energi baru dan terbarukan untuk mengatasi krisis suplai listrik di Jawa. Manusia membutuhkan dan menerima teknologi karena dapat memberikan solusi. Namun penemuan satu teknologi akan menimbulkan masalah yang harus diatasi dengan penemuan teknologi baru yang lebih efektif. Pengguna teknologi perlu menyadarinya untuk senantiasa melakukan perbaikan atau penyempurnaan dalam menghadapi risiko karena teknologi tinggi selalu mempunyai risiko jika diterapkan. Namun penerapannya bisa dimanfaatkan untuk mengembangkan kemampuan dan nilai-nilai baru.

Lantas kita sudah siap dengan nuklir? Penerapan teknologi tinggi seperti PLTN selalu membutuhkan disiplin dan memperhatikan detail. Orang Jerman mengatakan, setan ada dalam detail. Artinya, memperhatikan detail penting untuk mengurangi risiko. Ketika mengunjungi Puspitek Serpong Juli lalu, Presiden Yudhoyono mengatakan, bangsa Indonesia kurang teliti, kurang cepat, kurang inovatif, dan kurang mengembangkan bidang riset dan teknologi. Lantas, apa kita sudah siap untuk membangun PLTN?

Suara Pembaruan, 18 September 2007

5 Responses to “Pro-Kontra Nuklir”


  1. 1 ars Desember 4, 2007 pukul 2:52 pm

    nuklir, mmg sangat berbahaya di satu sisi, tapi sangat menguntungkan di sisi lain.
    semua fakta2 ttg terjadinya kebocoran nuklir dan radiasinya, mmg sangat mengerikan.apalagi masyarakat yg polos, taunya yg penting selamat!! sebenarnya, semua ini kl ada kontrol yg sangat kuat dari negara, dari sisi pakar2nya, aturan pengolahan limbahnya, dsb, insya Allah kesalahan bisa diminimalisir. jd menurut saya, jng pesimis dulu dengan nuklir, siapa tau, suatu saat AS nyerang Indonesia dng nuklirnya, qt jd dah siap dng nuklir kita……..ok

  2. 2 [Chairul Hudaya] Januari 15, 2008 pukul 11:05 am

    Dear ars

    Saya kira tidak ada keinginan pemerintah atau BATAN untuk membuat senjata nuklir. Anda perlu membedakan antara penggunaan energi nuklir untuk tujuan listrik dan senjata. Keduanya memiliki proses yang berbeda satu dan lainnya. Hal itu juga dikuatkan dengan masuknya Indonesia kedalam negara negara yang menyetujui perjanjian NPT (Non-proliferation treaty), yang mengamanatkan bahwa kita tidak akan memanfaatkan energi nuklir untuk membuat senjata pemusnah masal.

    Mungkin begitu..

  3. 3 jimmy Desember 10, 2008 pukul 4:46 pm

    tolong nulis nya ygt benar..!!
    bukan puspitek tapi PUSPIPTEK
    (PUSat Penelitian dan Ilmu Pengetahuan TEKnologi)

    -saya tinggal disana-

  4. 4 frezyprimaardi Oktober 13, 2009 pukul 11:44 pm

    menurut saya,warga banyak yang menolak pembangunan PLTN itu wajar saja..
    Coba pembangunan PLTN itu akan dilakukan di kawaasan tempat Anda tinggal,mungkin anda akan melakukan hal yang sama…
    kalo dipikir-pikir lagi…nuklir itu sangat bagus buat sumber energi,namun resiko yang dapat ditimbulkan juga sangat berbahaya..contohnya seperti yang anda tulis di atas…

    Berbicara masalah nuklir,pada November 2000,dunia mengenal nuklir sebagai kekuatan kotor, berbahaya dan teknologi yang tidak perlu, serta tidak memberikan kredit gas rumah kaca selama perundingan tentang perubahan iklim di Den hauque…
    Kekuatan nuklir pun mendapatkan pukulan ketika konferensi pembangunan berkelanjutan PBB menolak memberi label teknologi berkelanjutan pada April 2001…

  5. 5 ANON 23 Maret 16, 2010 pukul 7:56 am

    yang repot di sini kesan pertamanya aj sudah buruk
    belum mulai warga sudah cemas – dan itu maklum
    belum apa2 sudah ada 2 kasus ledakan, itupun di tempat pengembangan, belum reaktornya
    dibanding nuklir perlu atau tidak di Indonesia
    lebih penting, Indonesia siap atau tidak


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Blog Stats

  • 777,492 hits
September 2007
S S R K J S M
« Agu   Des »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Ranks….

AeroCloud Topsites List

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia

Blogarama - The Blog Directory

RSS TEMPO Interaktif

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS KOMPAS

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS VOA Politik

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

%d blogger menyukai ini: